Peranan Budaya

22 05 2010

PERANAN BUDAYA DALAM KEHIDUPAN BERMASYARAKAT

Budaya adalah menjadi bagian dari kehidupan manusia, sejak abad penciptaan. Bahkan Sang Maha Agung adalah pencipta Seni & Budaya. Ia adalah Sang Seniman sekaligus Budayawan yang bercita-rasa tinggi. Hasil karyaNya dapat kita lihat dan rasakan.

Mustahillah manusia hidup tanpa budaya. Peran serta budaya mau tak mau harus diikuti oleh setiap ‘insan kamil’, karena ia dituntut untuk mempertanggung-jawabkan imannya di tengah-tengah segala budaya. Tak usah mempertanyakan fakta sejarah, bahwa di Indonesia-pun, kolonisasi dan westernisasi masuk begitu derasnya. Akibatnya, banyak kita jumpai orang yang berlagak seperti si ‘Jango’ atau ‘Billy The Kidd’.

Orang cenderung tak bisa beradaptasi dengan budaya setempat, di mana ia hadir. Si ‘Jango’ terlalu gampang mencap kafir, penyembahan berhala, atau biadab, terhadap budaya yang ada. Itu terjadi hanya karena tidak adanya pemahaman terhadap budaya, menurut bahasa intelektualnya: ‘kurang cerdas’.

Kitab Amsal Sulaiman bin Dawud mengingatkan : “Hai orang yang tak berpengalaman, tuntutlah kecerdasan…” (Ams 8:5a).

Dus, sifat buruk dari si ‘Jango’ akibat tercemar kolonisasi dan westernisasi itu belum tentu datangnya dari barat. Prinsipnya, sifat buruk semacam itu, entah dari mana asalnya, adalah sifat kolonisasi dan westernisasi.

Akibat pemahaman sempit alias ‘kurang cerdas’ tersebut, berakibat adanya menang sendiri, membenarkan dirinya sendiri atau golongannya sendiri, serta tidak memperdulikan kepentingan orang lain. Buntutnya, gontok-gontokan, atau bahasa populernya: ‘terjadi kerusuhan’ (konflik sosial-budaya).

Clement dari Aleksandria berkata: “Semua sejarah adalah satu, sebagaimana semua kebenaran juga satu. Ada satu sungai kebenaran, tetapi banyak aliran dari berbagai penjuru masuk ke dalamnya” (Stromata 1.5).

Kemudian menarik sekali apa yang dikatakan Swami Vivekananda di depan Sidang Parlemen Agama-agama Dunia di Chicago, Amerika Serikat, 11 September 1893 yang sempat memukau para hadirin, beliau berkata: “Jika satu agama adalah kebenaran, maka semua agama juga adalah kebenaran; karena itu agama Hindu adalah agama Anda dan agama saya juga”. Dan ia juga berpesan kepada kaum muda Hindu di zamannya: “Manusia berjalan melangkah bukan dari kesalahan menuju kebenaran, melainkan berjalan mendaki dari kebenaran kepada kebenaran, dari kebenaran yang lebih rendah ke kebenaran yang lebih tinggi”.

Rupanya Swami Vivekananda juga menarik perhatian Bung Karno, sehingga ketika beliau meringkuk sebagai tahanan politik selama 25 tahun dalam penjara, buku-buku Swami Vivekananda diselusupkan ke dalam sel, sementara Bung Karno dengan tekun mempelajari pikiran-pikiran Swami Vivekananda (Nyoman S Pendit, ‘Hindu Dalam Tafsir Modern’ ,Yayasan Dharma Naradha-Denpasar, Juni 1995, hl. 36-38).

Jika ada pemahaman terhadap budaya, entah milik sendiri ataukah milik orang lain, maka dapat dipastikan seseorang memiliki solidaritas yang tinggi, memiliki kepedulian, dapat menghargai orang lain, dan mengasihi sesama.

Sementara itu, Bung Karno memakai istilah ‘Islam sontoloyo’ bagi kaum yang menutup ‘pintu Ijtihad’ (Bab al-Ijtihad) yang telah menyebabkan kemunduran Islam selama 1000 tahun (Soekarno, ‘Di Bawah Bendera Revolusi’, Jilid I, hl. 346). Nah, rupanya istilah itu bisa juga diterapkan bagi kita yang menutup ‘pintu hatinya’, ‘keras kepala’ dan bertindak seperti apa yang dikatakan di atas. Dan ‘manusia sontoloyo’ sebenarnya – (masih meminjam istilah Bung Karno) – adalah ‘manusia yang gratul-gratul’ alias ‘kurang cerdas’. Kita sebagai kaum intelektual, jika modelnya seperti itu, wah amit-amit jabang bayi… Itu artinya, ada kemunduran intelektual!

Sekali lagi, Kang…, sosio-kultural itu penting, apalagi dalam era globalisasi ini, jika ‘Kakang’ ingin menjadi manusia yang menciptakan damai sehingga diridhoi oleh Allah. Tapi tidak hanya sampai di situ, Anda juga harus dapat menjadi filter bagi budaya-budaya tersebut, bukan menolak atau menganggap biadab.

Rupanya Bung Karno, Mahatma Gandhi (dengan ‘Ahimsa-nya, anti kekerasan), Swami Vivekananda dan Rāmakŗşņa, amatlah bijak. Bahkan salah seorang Sufi besar yang hidup pada abad ke-11 M, yaitu Ibn ‘Arabi, berkata dengan bijaknya: “Laqad shura qalbi qabilaan kulla shuratin, faama’a lighazlanin wa diir liruhbanin wa baytun liautsanin wa ka’batu tha’ifi wa al-wahu Tawrati wa mushafu Qur’anin” , artinya: “Hatiku siap bisa menerima segala simbol, apakah itu biara para rahib, rumah berhala, ka’bah untuk thawaf, atau lembaran Taurat dan mushaf Al-Qur’an” (Michel Chodkiewicz, ‘Konsep Ibn ‘Arabi tentang Kenabian dan Aulia’, Raja Grafindo Persada-Jakarta, Mei 1999, hl. x-xi).

Kemudian Rāmakŗşņa, seorang mistikus Hindu mengatakan : “Semua agama dan semua jalan mengajak para pengikutnya untuk berdoa pada Tuhan yang tunggal dan sama. Karena itu, orang jangan memperlihatkan sikap menghina terhadap agama apapun atau opini keagamaan…”. Kemudian ia melanjutkan : “…Orang boleh saja memiliki kepatuhan yang terpusat pada agamanya sendiri, tetapi ia hendaknya jangan merasa benci pada keyakinan lain. Sebaliknya, orang harus memiliki sikap ramah kepadanya”. (Yayasan Sanātana Dharmāśrama Surabaya, ‘Studi Banding Antar Agama’, Paramita-Surabaya, April 2000, hl. 114 & 116).

Dari semua itu, yang lebih penting, seperti apa yang ditekankan oleh Bung Karno, bahwa Nabi Muhammad SAW telah memberikan bukti yang cukup tentang ‘verdraagzaamheid’, tentang menghormati agama-agama lain. Demikian juga Nabi Isa menunjukkan ‘verdraagzaamheid’ itu (Soekarno, ‘Pancasila dan Perdamaian Dunia’, Haji Masagung dan Yayasan Pendidikan Soekarno, Jakarta, 1989, hl. 19). Karena itu tidak ada satu agama pun yang mengajarkan intoleransi. Dalam salah satu hadis, Nabi bersabda: “Utlubul ilma’ walau bi as-sin” (Tuntutlah ilmu walaupun sampai ke negeri cina).

Pengertiannya amatlah luas, di antaranya adalah, kalau mau belajar sampai ke negeri Cina, berarti mau tidak mau kita juga harus belajar dan memahami budaya setempat agar komunikasi dan proses pembelajaran dapat berjalan lancar. Akibatnya, kita belajar untuk menghargai orang lain. Nah, alangkah bijaknya pesan Nabi Muhammad SAW tersebut.

Sejak jaman bahula, jamannya Kanjeng Nabi Adam, berbagai budaya sudah hidup sehingga terjadilah apa yang disebut interaksi budaya. Nah, apalagi kita yang hidup di jamannya Bill Gate dan Linux, sangat diperlukan untuk memahami budaya sendiri dan budaya orang lain, sehingga terjadilah saling pengertian dan saling menghargai. Seseorang pada akhirnya tidak menutup pintu hatinya, dan tidak membatasi pada egoisme kepentingannya, tujuannya, atau imannya, sehingga ‘laksana matahari yang tidak membatasi cahayanya’ (meminjam istilah Kang Sena Adiningrat).

Insya Allah, Indonesia menjadi negara yang aman, damai dan sejahtera. Amin…

denbagusRasjid

About these ads

Aksi

Information

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: